Kuret Gigi..


Kuret Gigi..? Ampun dah..

Ya, ceritanya semalam saya makan nasi uduk+gepuk (daging sapi), hmm.. rasannya enak sampe diabisin tu makannya. Tapi nggak langsung lama setelah minum, ada yang nggak beres di gigi geraham. Ternyata ada serat daging yang nyangkut, ah.. paling males kalau udah ada nyangkut gini, ,mungkin istilahnya selilit gigi, CMIIW.
Biasanya, klo serat daging udah nyangkut, suka diambil pake tusuk gigi juga kena, tapi.. klo yang ini, susahnya minta ampun. Manual masukin jari dijepit juga nggak kena-kena, bete-nya.
Dirasa susah diambil, ya dibiarin tu serat daging nyangkut di gigi, akhirnya dimalemin deh trus dibawa tidur, walau ada rasa cenat-cenut di gigi. Besok paginya, kerasa banget sakit gigi bagian geraham, alhasil tu gusi atas rada bengkak. Niat mau ke dokter gigi yang buka praktek, tapi klo pagi-pagi blum pada buka. Ya jadinya maksain pergi ke Rumah Sakit, ketimbang nunggu sore jam buka praktek dokter gigi (jam 16.00).
Mulailah daftar berobat gigi di Rumah sakit, mulai antri dan nunggu lumayan lama, kira-kira setengah jam (maklum namanya juga RS Umum) yang dateng entah dari mana-mana. Setelah dipanggil dan dapet surat daftar berobat (bener nggak yah), akhirnya pergi ke klinik bagian gigi, dokter Norma namanya.
Pas masuk ruangannya, dokter gigi tsb langsung persilahkan untuk duduk di kursi/tempat tidur periksa gigi, tanpa ba-bi-bu-be-bo.. dan langsung nanya.. “apa keluhannya..? coba buka mulutnya..” Wew, dasar baru pertama kali lagi periksa ke dokter gigi, langsung jangar (ngeri gitu nanya-nya). Ini dok, makan daging, seratnya ada yang nyangkut.. “Wah ini giginya mesti ditambal yang patahnya” kata dokter, emang ada yang semlpak(patah dikit) sih giginya atu biji (hihihi..), tapi dok, saya mau ngeluh tentang serat daging yang nyangkut di gigi, langsung dokternya tanya bagian mana yang nyangkut. ” Geraham kanan dok, yang atas” sahut saya. Langsung sama dokter dikorek-korek dah tu gigi, euh.. ngilunya. Tapi langsung seketika juga tu serat daging “mpet” langsung ketarik. “Silahkan kumur-kumur pak..” kata dokternya. Langsunglah ambil air buat kumur-kumur. Nah pas dikumur tu mulut, langsung dicek lagi sama tu bu dokter, “pak.. ini klo tiap makan daging suka nyangkut terus yah..?” iya dok, dijawab. “Ya udah, saya kuret aja deh giginya, karena ini udah lama nyangkutnya, jadinya suka pada nempel, takutnya gusinya rusak. Gara-gara flak makanan.” Heh!!! Kuret…?


Waduh, dikuret itu kan dibelek-belek klo nggak salah pikir saya dalem hati, tapi.. biarin aja lah, biar sehat lagi giginya. “Ya udah dok, gpp biar nggak knp-knp giginya” jawab saya. Langsung lah bu dokter tsb, ngambil alat kuret dan nyorot lampu penerang mulut, Ngeoook… Ngeoook… Ngeoook… Ngiuuk.. Ngiuuk.. Ngiuuk.. suara dokter Norma nguret gigi geraham saya. Sumpah ngilu nggak kuat deh, baru kali ini, ngerasain ngilu +sakit yang pengen bikin pingsan. “yah.. nggak kuat yah ngilunya, bentar yah.. biar bersih..” kata dokternya. Kumur-kumur lagi dan yuk sini lagi buka mulutnya pak, “hadeuh… kirain Cuma sekali aja di kuretnya, taunya lagi.. dan lagi…” dalem hati.. Ampun… haduuuuuuuuuh.. haduuuuuh..
Setelah beres dikuret, dokternya ngebecandain, “ih pak, koq bisa sampe sakit-sakitan dan mengerang-ngerang sih.. kayak yang dikuret aja giginya, padahal mah iya, hehehe…” canda bu dokter yang emang masih muda itu. Yang tadinya emang sakit dan ngilu, sedikit lega dan senyum juga dicandain gitu sama dokter giginya.


Setelah proses kuret selesai, baru deh bu dokter tsb nawarin untuk tambal gigi saya yang “semplak dikit” bagian gigi depan. “Klo tambal gigi Rp.30 ribu, dan kuret tadi Rp.60 ribu, menurut saya sih mendingan secepatnya ditambal gigi yang patahnya” kata dokter, “ya udah deh dok, sekalian” jawab saya sambil menahan rasa ngilu abis dikuret tadi. Huffff… (deg-degan, ditambal gigi seperti apa yah, soalnya belum pernah tambal gigi).

Proses tambal gigi pun, lancar jaya dan nggak kerasa sakit, dan yang nggak percayanya, ternyata proses tambal gigi cepet euy.. sampe beberapa kali dipansain sama alat pemanas gigi kali yah (nggak tau namanya apa), akhirnya.. eng ing eng.. gigi depan udah komplit lagi nggak ada yang bolong.
Langsung deh bayar ke dokternya, Rp.90 rb semuanya pak. “Oya pak, nanti-nanti mah klo makan daging lagi dan nyangkut, nggak usah dikorek-korek pake tusuk gigi atau alat yang lain, beli aja Dental Flos, alat yang ada benangnya untuk narik serat makanan yang nyangkut, jadinya gampang diambilnya, soalnya gigi geraham bapak itu nggak bolong, serat daging tsb nyangkut di sela-sela gigi,, lalu dikorek-korek sampe mojok nempel gusi. Cenut-cenut deh.. Udah selesai pak, nggak usah minum obat apa-apa” kata drg Norma..
Akhirnya lega deh rasanya, disepanjang jalan mau pulang dari Rumah Sakit Umum, berseri-seri terus.. walaupun tadi, pas dikuret.. rasa linunya setengah mati…….

2 Responses to “Kuret Gigi..”


  1. 1 etty sulastyanti svr September 1, 2013 at 11:59 pm

    kuret gigi itu apaan sih….kok ceritanya gak mengena

    • 2 de2x September 2, 2013 at 8:05 pm

      kalau secara definisinya kuret gigi..
      Kuretase : Mengeruk dinding gingiva dari kantung gusi untuk membuang jaringan lunak yang tidak sehat. Mengeluarkan jaringan lunak yang meradang dan merupakan dinding lateral dari poket.


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s





%d bloggers like this: